Istirahat Poker Saya – Kisah Sebelum dan Sesudah

Poker

Baru-baru ini, saya memposting artikel yang mengumumkan bahwa saya ‘beristirahat dari poker’. Istirahat telah berakhir, dan sekarang saatnya untuk sisa cerita. Jadi, apakah istirahat dua minggu saya dari poker membantu? Dalam satu kata, ya! Bahkan, sangat fenomenal.

Saat ini saya bermain di dua level buy-in turnamen sit n go, satu lebih tinggi, yang lain lebih rendah. Level yang lebih tinggi adalah wilayah  keluaran togel baru bagi saya (hanya 47 yang dimainkan), tetapi telah menjadi level pilihan saya. Namun, saya beralih bolak-balik berdasarkan suasana hati saya, kompetisi, dan ketersediaan game.

Jalannya benar-benar menjadi kasar baru-baru ini (sebelum istirahat saya) di kedua level, terutama di level yang lebih tinggi. Saya masih mempelajari penyesuaian yang diperlukan di tingkat yang baru. Tampaknya menjadi sedikit lebih longgar/agresif dari level saya sebelumnya. Saya kira itu karena para pemain di level yang lebih tinggi lebih percaya diri pada kemampuan pasca-gagal mereka.

Berikut adalah rekor penyelesaian enam pertandingan saya di level yang lebih tinggi menjelang istirahat saya (semuanya berakhir dengan uang):

9.

8.

7.

6.

4. Dan,

Kerugian lain. Tapi, saya sangat jijik sehingga saya tidak mencatat posisi finis saya.

Pada titik ini, saya menyerah, menempatkan diri saya dalam daftar cedera, dan memulai liburan dua minggu saya dari poker. Setelah istirahat bebas khawatir yang menyenangkan, saya kembali. Berikut adalah rekor saya untuk enam pertandingan pertama sejak kembali dari istirahat saya (semua selesai dengan uang):

ke-3.

ke-3.

2.

ke-3.

1 Dan,

1

Kebetulan? Perbedaan? Keberuntungan bodoh? Diragukan. Pikiran saya lebih jernih, pemikiran saya lebih tajam, energi saya berlimpah, dan keputusan saya lebih baik. Plus, saya tidak merasakan apa pun di dalam diri saya. Sebelum istirahat, saya merasa seperti akan meledak. Tekanan untuk menang telah dibangun. Dan, itu adalah bentuk kemiringan: tekanan emosional dari rasa khawatir dan berusaha terlalu keras.

Jika Anda dapat merasakan sesuatu yang terjadi di dalam diri Anda, seperti detak jantung yang meningkat, wajah memerah, otot-otot tegang, dan perut buncit, itu pertanda buruk. Sementara itu bisa menjadi gejala serangan jantung, itu mungkin sesuatu yang jauh lebih buruk, kemiringan poker.

Bagaimana dengan buku poker baru yang saya mulai baca selama istirahat? Yah, saya baru setengah jalan, tetapi ini sudah menjadi buku turnamen nomor satu saya. Every Hand Revealed oleh Gus Hansen adalah kronik tangan-demi-tangan yang luar biasa untuk memenangkan turnamen poker besar-besaran. Saya sangat menyarankan Anda membaca bukunya.

Jadi, bagaimana buku Hansen membantu permainan saya? Yah, itu jelas terlihat oleh lawan saya (dan bahkan bagi saya), bahwa saya mulai bermain terlalu ketat atau terlalu takut selama putaran tengah turnamen. Mungkin karena takut kehilangan. Yang merupakan alasan yang cukup umum. Saat kita mendekati gelembung, itu adalah kecenderungan alami untuk mengencangkan, atau bermain lebih hati-hati (takut-takut).

Untuk kredit Hansen, dia tentu saja salah satu pemain kelas dunia yang pasti tidak ketat di babak tengah. Saya mendengarkan Hansen dengan seksama, dan mendengar pesannya dengan keras dan jelas. Secara mental, saya mulai melakukan penyesuaian permainan yang diperlukan saat istirahat.

Setelah kembali dari istirahat saya, saya membuat satu perubahan penting lagi. Di level lama saya, saya menjadi agak kompeten dan nyaman (1.679 dimainkan). Akibatnya, saya biasanya hanya mempertahankan lima hingga sepuluh pembelian turnamen di akun situs poker saya. Ini tidak banyak dibandingkan dengan bankroll yang diperlukan untuk sebagian besar permainan poker, atau untuk turnamen multitable. Tapi, itulah salah satu fitur bagus dari bermain di turnamen sit n go. Bagaimanapun, lima belas hingga dua puluh pembelian harus lebih dari cukup untuk sebagian besar pemain sit n go.

Saat pindah ke level yang lebih tinggi, saya secara keliru membiarkan akun saya tetap mendekati saldo dan rasio level lama. Akibatnya tentu saja saya harus sering-sering melakukan reload akun. Selain ketidaknyamanan, ada dampak psikologis. Bukan dampak besar, tetapi dampak semacam itu mengintai di bayang-bayang pikiran Anda. Menunggu untuk kembali ke gangguan lain.

Masalahnya, ada banyak gremlin kecil lain yang mengintai di pikiranku juga. Orang-orang kecil yang mengganggu, seperti kalah di kedua level, payah dan ketukan buruk yang berlimpah, dan lingkungan asing di level baru. Faktor dalam sering memuat ulang, dan panci mental saya mulai mendidih.

Saya pikir apa yang terjadi selanjutnya, adalah karena pikiran bawah sadar bertindak dengan cara yang agak independen. Pertama, ia menerima pesan: yaitu, bahwa saya kalah. Pikiran bawah sadar kemudian mempengaruhi perilaku untuk melindungi pemiliknya (dari kehilangan): yaitu, untuk mengambil risiko lebih kecil. Itu semua baik dan bagus. Kecuali bahwa mengambil risiko lebih kecil di putaran tengah turnamen sebenarnya menyebabkan kemungkinan kalah yang lebih besar. Dengan demikian, mulailah spiral yang mengalahkan diri sendiri dan memperkuat diri: kerugian berkelanjutan, menyebabkan pengambilan risiko lebih sedikit, menyebabkan kerugian berkelanjutan. Efeknya seperti domino jatuh, kecuali selama permainan poker.

Ada pepatah lama yang mengatakan, ‘kita menyebabkan terjadi apa yang kita coba cegah’. Pelajaran, saya harap. Meskipun, saya tidak sepenuhnya yakin bahwa saya dapat berbicara untuk alam bawah sadar saya. Tampaknya memiliki pikirannya sendiri. Bagaimanapun, akun situs poker saya sekarang berisi minimal dua puluh pembelian untuk tingkat yang lebih tinggi.

Sekarang, saya bertanya-tanya apakah saya harus mengambil istirahat poker lagi sebelum saya mengacaukan segalanya? Mungkin, saya akan mencoba tiga minggu kali ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *